Tuesday, November 18, 2008

Buhsan

Aku dah buhsan keje kat sini. Hampir setiap pagi dan setiap malam sebelom tidor, aku selalu membayangkan untuk kerja di tempat lain. Kerja di suatu tempat yang mungkin bagi aku agak menyeronokkan. Kerja yang ada kaitan dengan apa yang aku minat. Tapi, apa minat aku? huh, satu persoalan plak. Kerana minat aku berubah mengikut keadaan.

Kalau malam tadi, masa aku tengok cerita kat Astro Ria, Awan Dania, aku teringat zaman-zaman aku study dulu. Yang menarik bagi aku pasal episod malam tadi adalah, impian. Episod itu menceritakan tentang impian Dania, Am (technichian simulator), Impian-impian para FA dan impian mamat yang jual ubat tapi disuruh mak dia jari FA. Mamat tu, (aku lupa nama watak dia), bila sebut je nama dia sebagai pelajar yang gagal dan terpaksa meninggalkan kursus FA tu, dia happy sesangat. Berjalan keluar sambil tersenyum menuju ke kereta untuk balik. Bila Dania tanya, kenapa suka bila gagal? Mamat tu jawab, dia sekarang dah bebas. Bebas untuk memilih kerjaya dia, dan bukannya yang mak dia nak.

Bila fikirkan aku, impian aku dari dulu memang nak jadi pilot. Tapi disebabkan ketinggian aku yang tak mencukupi tu, maka aku terpaksa padamkan impian itu. (Malam tadi, bila aku ngan wife aku tengok technichian tu teringin sangat nak jadi pilot, wife aku perli aku sebab tak cukup tinggi). Selain jadi pilot, aku nak jadi businessman. Dan seingat aku, hanya 2 impian itu sahaja yang bermain di kepala aku dari dulu sampai sekarang. Dan sekarang ni pun, aku masih punya impian yang sama. Businessman.

Kalau balik pada cerita aku di opis ni, aku memang dah buhsan dengan kerja aku. Aku merasakan kerja aku semakin bertambah dan pertambahan kerja dan bebanan aku ni, tak selari dengan bayarannyer. Aku seumpama, buah oren yang di perah-perah untuk di dapatkan jus dan mungkin suatu hari nanti aku akan jadi hampas nyer plak. Dibuang dan tak bernilai. Kerja sekarang ni, bagi aku memang... huh, susah nak cakap. Kekadang aku merasakan yang aku sorang je bekerja... kekadang tu, ada lah orang membantu... tapi... argh... biarlah...

Aku berharap, kot-kot ada HR exec yang membaca cerita aku ni, boleh ler contact aku, sebab aku nak sangat mencari angin baru... angin yang lebih nyaman dan lebih indah untuk dibuai.

2 comments:

en_me said...

saborjerr larrr.. salammmz abang itteww

Keman_Sagok said...

macam sama kawak situasi tua...akou pun 'letih' kawak jegem keja ajau...apa2 pun mungkin ada hikmah - sm2 tua pegui thn bauu 2009